Home / Daerah / TNI/Polri

Selasa, 9 Januari 2024 - 09:39 WIB

POLDA KEPRI TENGAH DALAMI DUGAAAN KASUS MAL PRAKTEK DI RS GRAHA HERMINE SECARA TRANSPARANSI BERKEADILAN

 

Batam,Liputannusantara.id-:Polda Kepri tengah Mendalami secara Konprehensif dengan melakukan Upaya Penyelidikan terhadap dr. Adi Surya Dharma atas dugaan kelalaian yang mengakibatkan Hetti Elvi Situngkir mengalami luka parah dan kelumpuhan. (9/1/2024).

Sebuah laporan kepolisian bernomor LP-B/84/IX/2023/SPKT-KEPRI, 21 September 2023, menyebutkan bahwa pelapor Hisar Rouli Simbolon melaporkan dr. Adi Surya Dharma dikarenakan adanya kelalaian Tenaga medis yang menyebabkan korban mengalami kelumpuhan.

Adapun Kronologis kejadian diduga tabrak lari yang dialami Hetti Elvi Situngkir, pada tanggal 10 April 2023, sekitar pukul 23.30 WIB, Hetti Elvi Situngkir yang berada dipinggir jalan depan Tembesi Center sedang menyebrang jalan, kemudian dari arah SP Plaza Batu aji ada kendaraan yang melaju sehingga menabrak Hetti Elvi Situngkir yang membuat korban tidak sadarkan diri dan segera dibawa ke Unit Gawat darurat RS. Graha Hermine untuk dilakukan Tindakan medis Lebih lanjut. Kemudian dr. Adi Surya Dharma sebagai Dokter yang menangani pasien korban tabrak lari An. Hetty Elvi Situngkir diduga Pelaku sebagai tenaga Paramedis telah melakukan Dugaan Kelalaian dalam penanganan Pertama Pasien Sehingga Pasien mengalami luka parah dan Kelumpuhan.

Baca Juga  TAMAN TOTEM DUNIA PADA KAWASAN WATER FRONT CITY PANGURURAN DIRESMIKAN.

Selanjutnya Menurut Kabidhumas Polda Kepri Kombes. Pol. Zahwani Pandra Arsyad, S.H., M.Si., Menyampaikan hasil Konfirmasi dari Dirreskrimsus Polda Kepri Kombes. Pol. Putu Yudha Prawira S.I.K. Polda Kepri telah memeriksa 10 orang saksi dan meminta 3 orang saksi Ahli sebagaimana diatur dalam pasal 184 ayat (1) Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP) disebutkan alat bukti yang sah adalah: keterangan saksi, keterangan ahli, surat, petunjuk dan keterangan terdakwa. Pelanggaran Pasal 84 ayat (1) Undang-Undang No. 36 Tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan,”Tegas Kabidhumas Polda Kepri Kombes. Pol. Zahwani Pandra Arsyad, S.H., M.Si.

Sudah dilakukan Tindakan lanjut oleh pihak Polda Kepri yaitu dengan memberikan Surat Perintah Penyelidikan telah dikeluarkan, Administrasi penyelidikan sudah dilengkapi, Keterangan dari 10 orang saksi termasuk pelapor, korban, dan terlapor, serta meminta keterangan 3 orang saksi ahli baik dari IDI, Dokter Spesialis Ortopedi dan Ahli Hukum Pidana guna mendukung penyelidikan.

Baca Juga  Bupati Humbahas Buka Konsultasi Publik Ranwal RKPD Tahun 2025.

“Terakhir, Gelar perkara akan dilakukan untuk memberikan kepastian hukum. Sementara itu, pelapor menuntut ganti rugi sebesar Rp. 10.000.000.000, (Sepuluh Miliar Rupiah), dari Pihak RS Graha Hermine menawarkan dukungan Fasilitas Kesehatan yang lebih baik, sampai pasien benar-benar pulih, segala yang berkaitan dengan biaya pengobatan serta dukungan Materiel kepada Keluarga Pasien selama proses penyembuhan berlangsung. Sampai saat ini proses Mediasi kedua belah pihak, tengah dilakukan oleh penyidik hingga saat ini, melalui Konfirmasi Dirreskrimsus Polda Kepri Kombes. Pol. Putu Yudha Prawira S.I.K.,”Tutup Kabidhumas Polda Kepri Kombes. Pol. Zahwani Pandra Arsyad, S.H., M.Si.

(Lhsb)

Share :

Baca Juga

Daerah

PUNGUAN NABABAN PARHOLONG RESMI MENYELENGARAKAN DIKLAT TATA CARA PERNIKAHAN ADAT BATAK TOBA

Tangerang

Rilis Akhir Tahun 2023, Kapolres Ungkap Capaian Polres Metro Tangerang Kota

Daerah

Kapolres Lebak Polda Banten silahturahmi dengan tokoh Agama Bpk.KH. Ijudin

Daerah

Aquabike Jetski Danau Toba 2023 Siap Digelar

Daerah

Wakil Bupati Humbahas Hadiri Musrenbang Kecamatan Doloksanggul.

Tangerang

Tahanan Wanita Kabur dari Lapas Kelas IIA Tangerang Berhasil Ditangkap oleh Tim Gabungan

Daerah

BANYAK NYA BANGUNAN LIAR DI TANAH SEMPADAN (PU) KALI CISADANE SEPANJANG KALI BAYUR-MUARA SIAPA YANG DI UNTUNGKAN

TNI/Polri

Polri Bongkar Judi Bola, Dikendalikan Dari Filipina

Contact Us